Jumlah Pasukan Muslim di Pertempuran Palung

Jumlah peserta Pertempuran Al-Khandaq  Hikmah Perang Bani Quraizhah – yang disebut partai – mencapai lebih dari sepuluh ribu pejuang. Dari orang-orang Yahudi Bani al-Nadir, dan sesuai dengan Quraisy, Ghaffan, orang Arab Najd, orang Yahudi Bani Qurayza, dan sejumlah orang munafik , [1] dipimpin oleh Abu Sufyan bin Harb, [2] dan itu disepakati di antara mereka bahwa Ghatfan akan berpartisipasi dalam militer Sekutu dengan enam ribu pejuang, sebagai imbalan pembayaran. Orang-orang Yahudi mendapatkan semua buah palem dari Khaybar selama setahun, dan orang Quraisy berpartisipasi dengan empat ribu pejuang, [3] dan kaum Muslimin. berjumlah tiga ribu pejuang, [4] dan jumlah rekan yang berada di parit adalah seribu pejuang.

Muslim siap untuk serangan parit Ketika Nabi – semoga berkah dan saw – mendengar apa yang disepakati oleh para pihak, dia memanggil orang-orang dan berkonsultasi dengan mereka tentang masalah tersebut, dan sahabat Salman al-Farisi, semoga Tuhan senang dengannya, menasihatinya untuk menggali parit .; Sebagai satu-satunya jalan keluar ke kota, dan karena semua aspek lainnya dikelilingi oleh bangunan, pepohonan dan rumpun pohon palem, dan ketika umat Islam mulai menggali parit, cuaca dingin, dan Nabi – semoga berkah dan damai besertanya – berpartisipasi dengan mereka dalam menggali, dan membawa kotoran bersama mereka. Untuk mendorong mereka dan mendorong mereka untuk membayar, dan dia biasa berkata – semoga Tuhan memberkati dia dan memberinya kedamaian -: (Ya Tuhan, untuk menjalani kehidupan akhirat, jadi maafkan para pengikut dan imigran) , [6]Kaum Muslim terus menggali dengan rajin dan aktif sepanjang hari, dan mereka akan kembali ke rumah mereka pada malam hari, dan mereka biasanya mengerahkan banyak tenaga untuk menggali parit. Jadi mereka menjadi sangat lapar sehingga mereka mengikatkan batu ke perut mereka karena parahnya kelaparan, Sedangkan orang-orang munafik, mereka lalai dalam menggali dan mengecilkan hati umat Islam

Kaum Muslim terus menggali parit selama seminggu, dan Utusan – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – memberitakan kepada mereka penaklukan Levant, Irak dan Yaman. [8] Ibn al-Qayyim menyatakan bahwa penggalian parit berlangsung selama sebulan penuh, panjangnya mencapai lima ribu hasta, dalam tujuh hasta, dan lebarnya juga, [9] Keteguhan para sahabat terhormat di Madinah selama pertempuran di parit adalah karena apa yang terjadi dengan mereka dalam pertempuran di salah satu musyrik luar Madinah, maka Nabi – saw menjadi berkat dan damai – berjanji kemenangan mereka, dan memerintahkan mereka untuk taat, [10] dan Muslim dikelilingi oleh pihak dari orang musyrik, dan Tuhan yang Maha Esa dijelaskan kondisi mereka katakan. : (ada orang – orang mukmin yang dilanda dan gempa bumi dahsyat * orang – orang munafik dan orang-orang yang mengatakan penyakit di hati mereka apa yang kami janjikan kepada Allah dan Rasul-Nya tidak lain adalah khayalan) , [11]Ini karena jumlah orang musyrik banyak, dan jika mereka bisa masuk ke kota secara tiba-tiba, mereka akan melenyapkan orang-orang yang ada di dalamnya, tetapi Nabi – atasnya berkah dan damai – mengirim sejumlah sahabat untuk mengikuti berita tersebut. dari pihak-pihak tersebut, dan Nabi – atasnya menjadi berkah dan kedamaian – dan para sahabat senior memutuskan untuk tidak meninggalkan Madinah, dan menjaganya. Abdullah bin Umm Maktoum, dan ketika para pihak mencapai Madinah, mereka terkejut bahwa ada parit yang menghalangi mereka dari memasukinya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *