Ulasan The World Next Door – Anime Angst

The World Next Door terasa seperti adaptasi video game dari beberapa manga atau anime, yang tidak terlalu mengejutkan. Game pertempuran visual-novel-bertemu-teka-teki Rose City Games diterbitkan oleh distributor anime dan manga Viz Media dan menampilkan karakter yang terinspirasi anime yang dirancang oleh seniman Lord Gris. Gim ini memakai inspirasi di lengan bajunya, memasukkan kiasan manga dan anime populer ke dalam ceritanya. Meskipun para pemainnya menyenangkan untuk berinteraksi dan pertarungan gim ini sangat seru untuk dimainkan, ada aspek-aspek tertentu dari narasi The World Next Door yang terasa terlalu stereotip terutama dalam hal penggambaran sebagian besar karakter, untuk selengkapnya di Kumpulan Berita Informasi Terpercaya.

Di The World Next Door, Anda bermain sebagai Jun, seorang remaja manusia yang cukup beruntung mendapatkan tiket yang memungkinkannya mengunjungi tanah Emrys dunia paralel yang terhubung ke Bumi melalui internet dan portal ajaib yang terbuka untuk beberapa hari setiap 20 tahun. Perjalanannya di Emrys tiba-tiba berubah menjadi gelap ketika dia gagal untuk kembali ke portal sebelum ditutup, karena manusia hanya dapat bertahan beberapa hari di Emrys sebelum mereka mati. Jun bekerja sama dengan temannya Liza, penduduk asli Emrys yang telah berkomunikasi dengan Jun selama berbulan-bulan sebagai sahabat pena, untuk mencari cara untuk membuka kembali portal dan pulang. Keduanya meminta bantuan beberapa kenalan Liza juga, yang berpuncak pada pesta tujuh orang ketika semua dikatakan dan dilakukan.

The World Next Door dibagi menjadi dua bagian, dengan gameplay visual novel yang membingkai perjalanan Jun ke dalam empat ruang bawah tanah game pertempuran puzzle. Sebagian besar permainan berlangsung di bagian novel visual, melihat Anda memilih opsi dialog dan tindakan selama percakapan, menyelesaikan pencarian pengambilan untuk teman-teman Liza, dan mencari tahu tiga orang mana yang ingin Anda kirimi SMS dalam jatah berharga Anda dengan waktu luang terbatas setiap hari . Anda bisa mengendalikan perilaku Jun, memungkinkan Anda untuk membuatnya baik, pendendam, genit, malu-malu, atau bosan. Namun, pilihan Anda tidak memengaruhi hasil dari keseluruhan cerita, melainkan membentuk arah percakapan di sepanjang jalan.

Sebagian besar inspirasi anime gim ini muncul dalam gameplay novel visual, dengan banyak kepribadian dan desain karakter yang sesuai dengan arketipe tersirat dari penampilan mereka. Horace yang tampak seperti iblis, misalnya, bertingkah seperti badass sarkastik yang selalu siap bertarung. Sedangkan Lux yang berambut pirang, cantik, selalu memiliki ponsel di tangannya, adalah gosip dengan kebutuhan yang sia-sia untuk selalu menjadi pusat perhatian.

Ini berfungsi pada awalnya, terutama sebagai cara untuk membangun kepribadian teman baru Jun dengan cepat. Bahkan jika Anda belum pernah membaca manga atau menonton anime dalam hidup Anda, Anda mungkin dapat mempelajari kebiasaan dan temperamen masing-masing karakter dalam sekejap. Namun, tidak ada karakter yang benar-benar tumbuh di luar arketipe masing-masing selama kampanye The World Next Door. Beberapa tumbuh sebagai manusia, pasti, tapi itu kecil, transformasi stereotip seperti peningkatan kepercayaan diri atau kemauan yang baru ditemukan untuk berbagi perasaan mereka. Tak satu pun dari itu benar-benar terasa diterima. Teman-teman Jun tiba-tiba terbuka padanya dan menerima satu sama lain tanpa banyak dorongan, terlepas dari pilihan percakapan yang kamu pilih. Satu-satunya pengecualian adalah Liza, yang mengungkapkan detail yang sangat menarik di bagian akhir cerita The World Next Door. Perdagangan menyindir dengan Horace atau menegur Vesper karena kejahatan meletakkan nanas di atas pizza dapat memicu satu atau dua tawa, tetapi Liza adalah satu-satunya dengan pertumbuhan yang berharga.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa Anda tidak boleh mengenal karakter lain. Ada banyak percakapan lucu yang bisa didapat di The World Next Door, dan sangat berharga jika Anda berbicara dengan seseorang kapan pun Anda punya kesempatan. Jika ya, Anda juga akan belajar lebih banyak tentang budaya dan sejarah dunia Emrys. Percakapan sampingan antara misi cerita menyempurnakan negeri fantastis tempat Jun terperangkap di dalamnya. Bahkan jika tidak perlu mengenal setiap karakter untuk menyelesaikan game, janji untuk mempelajari fakta menarik lainnya tentang Emrys mendorong Anda untuk mengejar. rekan Anda di antara misi. Ini adalah hadiah yang luar biasa karena meluangkan waktu untuk menjelajah.

The World Next Door bermain seperti busur pertama dari sesuatu yang lebih, berakhir tepat ketika tampaknya akan memberikan pengalaman yang Anda inginkan.

Namun, dalam proses untuk mengenal setiap karakter, saya menemukan bug yang tidak menguntungkan. Untuk melengkapi bantuan untuk siswa malaikat straight-A Cerisse, Anda ditugaskan untuk menyelesaikan teka-teki yang melibatkan penggunaan rune di lantai ruangan. Namun, ketika saya memasuki ruangan, rune tidak pernah muncul. Bahkan setelah mengatur ulang puzzle, memulai kembali seluruh misi, dan keluar dari game dan memuat save lama, rune masih menolak untuk muncul. Untungnya, menyelesaikan misi Cerisse tidak wajib untuk melanjutkan cerita utama, tetapi melewatkan kemungkinan percakapan yang bisa dicetuskan oleh misi itu mengecewakan.

Ini juga mengecewakan bahwa pilihan percakapan Anda tampaknya selalu mengarah pada keputusan besar terakhir yang sama di ujung The World Next Door. Juga, kecuali saya melewatkan sesuatu, ada utas plot yang cukup besar yang tetap belum terselesaikan terlepas dari jalan mana yang Anda jalani. Mungkin The World Next Door sedang disiapkan sebagai bab pembuka dari cerita yang lebih besar, tetapi, seperti halnya, narasinya terasa tidak lengkap.

The World Next Door menghabiskan terlalu sedikit waktu di bagian lain dari gameplay-nya, juga pertarungan puzzle, yang memalukan karena semuanya sangat menyenangkan meskipun sederhana. Di seluruh The World Next Door, Anda menjelajahi empat ruang bawah tanah yang berbeda, yang masing-masing dihuni oleh musuh uniknya sendiri. Saat memasuki ruangan baru, Anda dilemparkan ke dalam pertempuran dan lantai dicat dengan bermacam-macam rune dengan warna berbeda. Menginjak tempat mana pun di peta di mana setidaknya tiga rune dengan warna yang sama bersentuhan memungkinkan Anda melakukan aksi magis. Tiga rune merah, misalnya, memungkinkan Anda mengirim bola api ke musuh terdekat, sementara rune ungu memanggil lubang hitam untuk memperlambat yang lain. Anda dapat menyeret rune dari satu tempat ke ruangan lain untuk menyatukan tiga warna, dan menyeret lebih dari tiga rune dengan warna yang sama memungkinkan Anda untuk merapalkan versi mantra yang lebih kuat. Sementara itu, musuh di ruangan mengejar Anda, mencoba memberikan pukulan yang fatal.

Pertarungan di The World Next Door sangat mudah untuk diambil, jadi di pertengahan kampanye utama saat permainan mulai melemparkan jenis musuh baru ke arah Anda yang melakukan lebih dari sekedar menggesek pergelangan kaki Jun Anda sudah siap. Musuh baru ini menyuntikkan beberapa strategi sambutan ke dalam setiap pertempuran, menciptakan pertandingan kucing dan tikus yang panik di mana Anda mencoba menavigasi di sekitar ruangan, menghindari serangan musuh, dan memindai rune berikutnya yang Anda butuhkan untuk meluncurkan serangan balik Anda. Salah satu musuh terbaik di The World Next Door adalah makhluk mengerikan seperti hantu yang menyerang dengan menggunakan rune yang sama seperti yang dilakukan Jun, jadi Anda harus terus-menerus menyadari posisi mereka dan mencoba mengarahkan mereka menjauh dari rune yang Anda ‘ kembali berkumpul bersama karena serangan Anda sendiri mungkin digunakan untuk melawan Anda jika Anda tidak berhati-hati.

Pertempuran terkadang bisa menjadi menantang, tetapi selalu selesai dalam hitungan menit, jika bukan detik, jadi mereka jarang membuat stres. Tapi The World Next Door tidak pernah membuat pertemuan cerdas yang menguji refleks dan kemampuan strategis Anda sampai paruh kedua kampanyenya, menghasilkan paruh pertama yang meskipun menyenangkan terlalu mudah dan terasa tidak bersemangat.

The World Next Door bermain seperti busur pertama dari sesuatu yang lebih, berakhir tepat ketika tampaknya akan memberikan pengalaman yang Anda inginkan. Pemeran karakter kadang-kadang benar-benar lucu, dan mengenal mereka memiliki manfaat, tetapi cerita berakhir sebelum sebagian besar memiliki kesempatan untuk benar-benar tumbuh dan dewasa. Lebih buruk lagi, titik plot menarik yang diperkenalkan Liza ke dalam cerita menjelang akhir game tidak pernah diselesaikan dengan memuaskan. Porsi pertempuran memiliki kekurangan yang serupa. Meskipun pertempuran puzzle adalah pertarungan seru dan serba cepat, musuh dan bos yang paling menarik diperkenalkan di paruh kedua game, membuat pertempuran di dua ruang bawah tanah pertama terlalu sederhana. Pada akhirnya, ada kesenangan yang bisa didapat dengan The World Next Door, tetapi gim ini membutuhkan waktu terlalu lama untuk mulai bersandar pada kekuatannya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *